Monday, 19 December 2016

Rumbai dan Perjalananku Part II

Setelah lelah berjalan disepanjang pinggir jalan ditepi ruko ruko, akhirnya aku masuk ke toko oleh oleh kripik ubi U*** di rumbai (toko ini sepertinya cabang juga, karena deket rumahku juga ada disekitar Rajawali ) namun sambutan dari penjual terhadap pembeli sungguh luar biasa. Mungkin
karena aku jalan kaki, kayak orang bingung terus coba nanya nanya harga keripik ubi untuk oleh oleh ini. Ketika aku tanya, sipemilik memberikan harga yang "wow, fantastis" dan harus beli dalam partai besar. Keripik ubi yang kuliat masih baru selesai digoreng dan dicampur dengan sambaladonya. Artinya harusnya masih bisa ditimbang dengan berat yang diinginkan dan harga tidak terlalu "wow" dikantong.

Kalo fresh kan lebih enak pikirku. Jadi kutawar kripik yang ada dikuali tadi. Tapi di pemilik memberikan bungkusan lain yang sudah ada yang isinya sama dengan yang ada di kuali. Keripik yang sudah dibungkus itu tersedia disana, dan mungkin sudah kemarin kemarinnya lagi buatnya. Sepertinya si pemilik tidak ingin aku beli keripiknya, atau mungkin malas menimbang lagi. Rasanya kok aneh, barang yang kita pilih diganti dengan yang lain tanpa bilang dulu. Karena diganti, aku pun segera minta ganti juga dengan yang lain yang beda dengan permintaan pertama. Dari keripik ubi kutukar dengan keripik talas.

Dengan sigap sipemilik segera menukar dengan pilihan keduaku. Kemudian aku bayar, dan sekali lagi aku tanya ke pemiliknya ini. "Apakah keripik ubi yang dikuali ini tidak dijual? Nggak bisa beli sedikit? Seperempat kilo gitu.." tanyaku lagi untuk menyakinkan setelah pembayaran kulakukan. Anehnya setelah pembayaran sipemilik berubah jadi ramah, menawari produk yang lain juga. "oh, bisa. Mau berapa? Yang keripik ini itu ada, didalam masih banyak lagi". Ondeh, tadi sebetulnya pas diganti pertama dah naik spanning. Tapi tetep tabah,kubeli juga dagangannya walaupun dongkol setengah mati. Jadi kubalas " oh, nggak ini aja sudah cukup. Nggak cuma tanya aja kok. Tadi kayaknya nggak dijual yang ini" tunjukku ke arah kuali yang ada kripik ubi tadi.


Begini penampakan kripik si ibuk.

Baca juga kisah perjalananku dirumbai lainnya  juga

Segera aku keluar toko, tapi pemilik menawari lagi kripik dikuali yang tadi beneran bikin ngidam makannya. "Berapa, mau berapa? 10 ribu bisa" katanya lagi promosi. Spanningku udah terlanjur naik, jadi dengan wajah penuh senyum terpaksa aku jawab "tidak, terimakasih " terus berlanjut mencari tempat makan yang enak. Akan tetapi tempat makan yang kucari dulu sepertinya sudah pindah atau nggak di sana lagi. Akhirnyapun aku terpaksa naik oplet rumbai menuju pasar kodim untuk segera pulang kerumah. Pada akhirnya tetap makan dirumah #hahaha,ngematbudget

Perjalanan yang memang sedikit mengesalkan gara gara kripik ubi tadi. Tapi juga menyenangkan mengitari rumbai dan tempat yang biasa dilalui dulu.

Kembali tentang oleh oleh kripik ubi ini, ada tempat membeli kripik ubi yang spesial menurutku. Ada 2 tempat yang menurutku tidak seperti kripik ubi biasa dijual jual. Kenapa? Karena yang satu harus dipesan dulu sebelum dibeli dan yang satunya lagi bisa bebas makan alias icip icip sampe puas walaupun beli cuma sekedar ( asli si Mak pemilik nggak ada marah atau protes atau pasang muka judes). Keduanya orangnya ramah dan nggak pelit.#iniyangdicari

Tapi sayangnya kemarin itu nggak bisa mampir kesana karena busnya nggak lewat jalan si emak jualan kripik. Tempat jualan kripik pemurah ini alias si emak ada di daerah muara fajar (Pekanbaru coret) lebih tepatnya setelah tempat mengisi bensin pertamina di Mura fajar  seberang depannya. Kira kira beberapa ratus meterlah dari sana. Tempatnya hanyalah kedai biasa, terbuat dari papan yang tak ada merek atau spanduk dan sejenisnya. Namun biasanya sopir travel ataupun orang orang tertentu sudah tahu tempat ini. Tapi, nggak semua sopir travel juga tahu ini, buktinya dulu (ketika mau ke Duri, dari Pekanbaru) aku juga ada minta tolong sopir travel untuk mampir kesini mau beli tapi sopirnya nggak tahu. Dan ketika itu sebelum sebelumnya (waktu itu mampir sama orang kantor) lagi ada sopir travel yang tahu dan mengantarkan kliennya yang mau ke Duri atau Dumai atau Bagan kali kesini. Dan pembeli itu adalah seorang bule laki-laki, masih muda. Dia membeli kripik cabe yang super pedes ( nggak pake icip dulu langsung pesan bungkus). Padahal disana banyak pilihan, ada yang manis dan sedang pedasnya juga. Dan yang penting, bebas nyicip sampe puas. Sepertinya si bule sudah mengerti dengan pilihannya. Kalo kripiknya super pedes. Berarti sudah sampe jauh kedengaran gaung kedai si Mak ini.

Nah, tempat istimewa beli kripik cabe lainnya adalah di pasar bawah. Kripik ubi ibu ini sungguh spesial, karena bumbu yang digunakan berbeda. Kalo sudah nyicip pasti nagih. Kripik ubi si ibu tidak dijual pajang atau dibungkus diletak di etalase dan sejenisnya. Beliau hanya membuat sesuai dengan pesanan. Jadi kalopun kalian jalan ke pasar bawah jangan harap bisa lihat atau ketemu tempat ini. Karena hanya rumah biasa tanpa plang nama. Biasanya langsung pesan banyak, karena Kalo sedikit rugiiii. Besok besok belum tentu bisa kesitu pesan lagi. Soalnya selain kripiknya gurih dan rapuh ( ubi kulim gitu lho!) pesanan juga dibatasi. Kan sayang kalo pesen dikit.

Itu tadi tempat beli oleh oleh kripik ubi di Pekanbaru yang bisa buat camilan dijalan kalo kamu mau jalan jalan atau sekedar buat teman nonton berita ditipi. Pasti asyik, nggak berasa kalo kripiknya habis.

84 comments:

  1. Mau lha nyicip sampe puas, biar kenyang. Atau sekalian nyicipnya 1 bungkus dan dibawa pulang. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama aku juga mau, bisa puas nyicip. Kalo sebungkus paling cuma seperempat atau nggak setengah kilo palingan. Kalo kami kemarin nyobain rame2 udah gitu macem kerupuknya dicobain sampe kenyang (mungkin lebih sebungkus kali), hehehe.. tapi emak yang jual tetap ramah, kami beli cuma beberapa. Masing2 sepuluh ribu 3 orang.

      Delete
  2. Kayak nya kripik cabe macam ini banyak di tempat oleh2 di puncak bogor

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kripik ubi sih banyak mas cum, tapi rasanya kan beda2 #lidahgakbisabohong dari sekian banyak macam keripik dari daerah lain, yang menurutku manteb itu kripik ubi dari Pekanbaru yang ubinya dari ubi kulim Pekanbaru. Yah, seperti rekom diatas, ada dua tempat itu yang jualnya.

      Delete
    2. Duch kamu ngecap banget yaaa kayak yg jualan hahahaha

      Delete
    3. Duh, nggak kok Om cumi. Hanya lidah gak bisa bohong om

      Delete
  3. Rripik kayak gini enaknya dimakan pas lagi nonton bola. Nggak sadar cepat abisnya hahahahh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mas, suka nggak sadar tau tau sudah tinggal tempatnya. Hahahaha..

      Delete
    2. Memang seperti itu. Hahahhaha
      Tapi kalau buat ngemil sambil nonton bola, bawaannya males keluar lagi buat sikat gigi

      Delete
    3. Yup, bener banget. Bawaannya males.#hahaha jadi sebaiknya dijauhkan ya ^_^

      Delete
  4. Keripik ubi.. Hmmm..nyammi 😁
    Keripik mnurutku selain bisa menemani perjalanan, bisa juga untuk menemani baca, nulis ataupun belajar yg lainnya 😊

    ReplyDelete
  5. hahaha baru tau kripik ubi aja bisa bikin emosi ya kak?
    sabar sabar kak, teteup aja icip icip kripik jalan terus hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, baru kali ini kripik ubi bikin esmosi jiwa.#hahaha,. #hiks yang ini nggak bisa icip icip makanya esmosi nambah plus -_-

      Delete
  6. Mmm.. Boleh juga kalau dikirim kerumah kripiknya, cocok buat mengisi liburan sekolah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh, ntar tak siapin ubinya terus kamu yang ngiris jadi kripiknya sama ngegorengnya. Kalo sudah jadi, aman nti dikirim sisanya kerumah #wkwkwkwk #barutarafbisamakankripikakunya hahahaha..

      Delete
  7. jalan-jalan sambil ngemil kripik sepertinya tambah seru ya, oklah semoga bisa ikut jalan-jalan di Rumbai Pekan Baru samb menikmati kripik cabenya, dan ketemu sama penjual yg menyenangkan tentunya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget, ayok kapan ke Pekanbaru..? Makasih mbak Maya sudah mampir

      Delete
  8. Kalo di daerah sana, banyak sekali ya yg nanam ubi? Hehe
    Salam kenaal. Numpang mampir sebelumnya. Baru pertama kunjungan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak juga, kebetulan ada daerah penghasil ubi kayu terbesar di Pekanbaru namanya kulim, dulu. Kalo zaman baheula banyak memang yang nanam ubi. Sekarang tergeser oleh ruko ruko. Salam kenal kembali.

      Delete
  9. Itu kripik ubinya dibuat pake ubi y?

    ReplyDelete
  10. Si penjual keripik kurang beruntung, kalo pelayanannya bagus, bisa dapat promosi gratis di blog ini padahalnya, apalagi kalo rasa keripiknya okeh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, bener sekali unni, Mak penjualnya nggak tau Kalo dia beruntung didatangi oleh seorang blogger cakep #caelah.. #hahahaha blogger ala ala pemalas

      Delete
  11. Replies
    1. Boleh, yuuk sini mi. Masih ada sisa dikit nih yang pedes #nyamnyamnyam..

      Delete
    2. iii bikin pengen aja jadinya *emot jutek*
      ditunggu postingan berikutnya ya kak ^^

      Delete
    3. Hehehe.. sip Ok mi.#maafkanbloggersatuiniprmalas

      Delete
  12. Wuih, penjual keripik yang pertama kok gitu ya? Hehehe :( Btw, aku juga suka keripik, paling suka keripik pedas Bandung. Belum coba nih keripik Pekanbaru :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pedagang yang agak soksok-an ya gitu. Liat penampilan, nggak liat yang mau beli atau enggaknya. Cobain deh kripik ubi Pekanbaru dijamin nagih.

      Delete
  13. Aku mau kripik ubi yang bisa icip sepuasnya. xixixi. Mau beli apa ngerampok ini yak. Deuuh, tapi aku doakan deh si Mamak yang jualannya baik hati dan ngga pelit dagangannya laku keras.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak,laku keras jualan si emak. Sayang kemaren jalan ke sana lagi gak Nemu.silap jalan

      Delete
  14. Wahhh... keripik ubi, aku suka banget tuh.. apalagi kalo keripik pedas.. :D

    #SalamKunjunganBalik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, sama kita. Terimakasih mampir ya, wait I'll be back to u #hahaha #apasih?

      Delete
  15. Kripik ubi? Belum pernah coba sih, mau kirimin aku ga yak? Gratis tapi yak :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih, rugi dong Kalo belum pernah nyobain makanan yang gak ada duanya ini. Boleh, sapa takut? Tapi kamu yang kasih bahan mentahnya ya :p #hahaha

      Delete
  16. Kebetulan beberapa tahun ini di Bandung lagi musim keripik-keripik beraneka ragam jenis. Terutama yang pedas gitu. Belum nyoba euy yang rasa Pekanbaru. Kayaknya beragam juga ya jenisnya? Duh jadi pengen.

    Ngomong-ngomong, itu penjualnya super sekali. Hehe. Salam kenal ya, makasih sudah berkunjung ke blogku :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, biasanya beda rasa masing2 daerah walaupun bahan dasar yang sama, base on my experience of taste it. Terimakasih mampir, wait for me. Ntar kunjung balik #hehehe #pemalas

      Delete
  17. wah. mau dong dibagi kripiknya Mba.
    Kalau ke dieng selalu beli kripik e aku. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo mau gratis nyicip datang aja ke muara fajar itu.ibu yang jualan baik kok ^_^

      Delete
  18. Kenapa merk keripik ubunya disensor, Biar tahu rasa itu penjualnya, Judes dan menyebalkan. Kalau aku pasti sudah kabur dan tidak beli.
    YA seperti itulah, paling enak ya incip-incip gratis, jika enak, beli deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ho-oh, setuju. Paling enak ya icip gratis, sudah ramah,baik pulak terus yang penting gak pelit

      Delete
  19. kripik apa pun aku sukaaaaaaaa
    yang penting makan....
    Nyam nyam nyam!! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yes, sama aku juga. Makan nasi juga gak komplit Kalo gak ada kripik #hehee..

      Delete
  20. Aku mau ke mak yang keripiknua bebas diicip-icip itu aja, hehe. Biar pun enak, kalau pelayanannya nyebelin bikin males juga ya mbak, huft.

    ReplyDelete
  21. hi hi hi
    ngidam? :)

    kalo ingat keripik, jadi inget waktu di padang,s arapan setiap hari ya keripik balado singkong.
    rasanya luarrr biasa, kalo ubi saya malah belom pernah

    ReplyDelete
    Replies
    1. PAsti lebih enak singkong daripada ubi ,terasa lebih renyah.

      Delete
    2. Kalo menurutku sih keduanya enak, apalagi singkong. Kripik yang mengenyangkan.

      Delete
  22. salam kenal Mbak.
    seru dan asik banget perjalananya ya,
    kata kripik, mengingatkanku saat jualan kripik ikan kalapan....
    terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal kembali. Wah, ada ya kripik ikan? Baru tau, pengin juga nyicip nti.

      Delete
  23. hahaha... emang ada penjual yang kayak gitu, bikin emosi, padahal pembeli kan raja :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nyata, ada. Dan itu bukan hanya disini. Aku juga pernah nemuin penjual seperti ini di beberapa daerah lain. Gimana mau maju penjualan dan pariwisata kita Kalo kek gitu ya?

      Delete
  24. keripik ubinya kenapa bikin salah fokus banget yaaa
    jadi pengen -_-

    ReplyDelete
  25. Kripik Ubi ini memang jadi andalan oleh oleh kota di daerah dataran tinggi, termasuk malang, bogor. Enak memang, biasanya aku buat camilan selama dalam perjalanan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, emang enak mbak. Asyik Kalo udah ngunyah kripik sekalian latihan otot gigi #hahaha btw, Kalo di India gitu kripik ubinya ada juga mbak? Apa rasanya ya?

      Delete
  26. Tahun baru belum ada hal baru, oh kripik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf kan diriku yang pemalas #guilty #ngutangtulisan

      Delete
  27. trik penjual ngeluarin dagangannya "first in first out"
    pembeli ingin yg fresh ... tinggal akurin,
    penting : pembeli terpuaskan dg layanannya

    keripik ubi keripik talas .. maauuu kusuka semua :)
    asyeeek jalan-jalan terusss .. yuk !

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe.. begitu harusnya ya mbak. Yuuk, jalan kita mbak?

      Delete
  28. Nyemil kripik ubi saat travelling itu memang mengasyikkan.. mulut gak berhenti ngunyah, tapi perut enggak bakalan kenyang, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, bikin perjalanan jauh gak berasa

      Delete
  29. Duh keripik ubi, suami suka banget apalagi ubi ungu. Enak ya buat cemilaaan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener enak mbak. Nggak berasa kalo makannya. Apalagi ubi ungu, gizinya tinggi.

      Delete
  30. Kripik emang enak banget buat temen santai, buat temen ngeblog juga enak. Yang aku tahu, kripik sanjai yang paling enak. Tapi trnyata ada yang enak lagi ya. Kebetulan rumah kakakku di pekanbaru, boleh lah nanti dicari tukang kripiknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, boleh tuh. Saranku yang di Muara fajar itu cobain. Eh, boleh dong ketemuan kalo main ke pekanbaru.

      Delete
  31. Keripik rbi oh keripik ubi. sukanya yang baru diangkat dari kuali. masih panas dan menggoda selera. kerispi dan sedep mantep

    ReplyDelete
  32. Jenis Kripik yang aku suka, itu jajanan mengantar tidur saya hehehe

    ReplyDelete
  33. kalo aku lebih suka keripik ubi rambat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ubi rambat juga enak, manis rasanya Kalo jadi keripik juga tetap berasa manisnya.

      Delete
  34. keribik ubi enak, kayaknya hampir di semua tempat oleh2 sering ada snack keripik ubi yang enak itu di Sumsel dari Lubuk Linggau dan Tanjung Enim cuma varian rasanya masih original kalo di Jambi juga enak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, Kalo yang dari Palembang aku belum pernah nyobain na. Yang dari Jambi Kalo menurutku masih enakan yang dari kulim Pekanbaru ubinya.

      Delete
  35. Wkwkwk.. yang sabar Ka. Mungkin si pedagang sudah terlalu lelah melayani orang yang tanya2 terus tapi ternyata nggak beli. Cuma baca dari sini aja saya yakin rasanya memang enak, hmm

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa jadi del. Hanya saja kok ya konsumen yang baru datang jadi korban #halah #hahaha

      Delete
  36. Kripik singkong, ubi, kentang, nangka, saya kalau makan tanpa sadar sampe habis, haha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, makan kripik suka nggak sadar habisnya. Pas beli baru berasa, dikit sedikit tapi pasti nguras kantongnya #hahaha

      Delete
  37. Kripik singkong nggak terlalu suka kecuali buat teman makan sate padang. Dulu keranjingan makan sala lauak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keduanya sama enak dimakan pas panas panas ya

      Delete
  38. Mau dong keripiknya... Sanjay ndak ado do uni?

    ReplyDelete

Ehem..ehem yang sudah baca tinggalin jejak dong.. B-)