Monday, 16 January 2017

Pertama kalinya naik KA di Jakarta

Ini adalah kejadian beberapa tahun yang lalu. Commuter Line atau kereta api, adalah suatu kendaraan langka disini. Dan aku belum pernah naik samasekali ketika itu. Juga ketika pertama kalinya juga aku menjejak kaki naik pesawat. Yup, seumur-umur belum pernah naik transportasi keduanya. Hingga suatu ketika kami (aku dan teman teman kos) memutuskan keliling Jakarta dan Bandung.


Melihat secara langsung dan naik Kereta Api adalah impian bagiku. Yah, semacam mimpilah. Soalnya tau sendirilah, di Pekanbaru mana ada KA. Bangkainyapun tak ada. Dulu di kampung (Sumut) masih adalah liat KA tuh lewat. Tapi aku waktu kecil cuma bisa lihat saja kereta melintas. Jalan distop karena ada kereta lewat. Aku duduk manis di mobil melihat KA tuh lewat. Rasanya senang sekali, laju kali jalannya. Terus kupikir yang lain kok pada minggir ya, kereta lewat. Hebat ini kendaraan.
Pic from Google, KA di Jakarata

Terus kami kan pindah ke Pekanbaru dan disini itu nggak pernah ada kereta lewat. Karena rel nya juga nggak ada. Pernah waktu kuliah jalan jalan ke luar kota Pekanbaru acara kemping plus jalan jalan gitulah. Lupa kabupaten apa, yang pasti lihat bangkai (rel kereta api) pas bus lagi jalan, rasanya senang sekali. Exicited banget, sampe minta ijin sama senior berhenti. Ngeles ngelesin kalo mau buang air. Tapi karena lokasi sudah hampir dekat, seniorku yang polos cuma bilang " tahan dikit lagi ya, sudah dekat. Hampir sampai." Oalah aku jadinya diem aja, ngiyakan padahal... I feel :-(  lewat deh bangkai KA.

Berharap pas pulang kemping nanti bisa lewat jalur yang ada rel kereta api tadi. Jadi bisalah nanti mampir lihat, gitu pikirku. Pas kemping kutanyalah salah seorang seniorku, "adanya bang, kereta api di Riau nih? Tadi sempat lihat pas kita kesini (lokasi kemping)."  Di jawablah pertanyaan ku tadi, "Oh, itu bekas jalur kereta buat angkut batubara. Dulu,sekarang nggak lagi"  Aku senang kegirangan, rupanya beneran itu rel kereta api yang kulihat. Bukan mimpi!

Setelah kemping, rupanya kami pulang tak lewat jalur yang sama. Sedih kali hatiku :-(  tak dapatlah lihat bangkai kereta api tuh lagi. Sepanjang jalan balik ke Pekanbaru berharap bisa lihat lagi. Tapi memang jalur pulang beda dengan jalur datang, ya tetap nggak ketemu dengan si bangkai.

Jadi, ketika di Jakarta aku pun dibawa naik-turun kereta api. Nah, sebelum ke Jakarta aku dah bikin perjanjian dengan teman temanku. Pokoknya aku mau naik kereta api. Wes, ngebet kalilah naik kereta tuh. Akhirnya deal, tiket dibooking, itin dibuat. Aku bersorak kegirangan, " Kereta aku datang.."

Jadi, selama di Jakarta aku pun nyobain berbagai jenis kereta. Dari yang kelas ekonomi sampai yang eksekutif gitu. Thanks to my friend, karena bapaknya pensiunan pegawai KA  jadi bisa nyicip yang eksekutif dengan harga ekonomi. Kamipun jalan jalan ke UI. Naik turun kereta. Senang sekali rasanya. Saking senangnya, ketika jadwal pulang dari UI kami semua balik kerumah temenku. Aku pura-pura ketinggalan sesuatu jadi balik lagi naik kereta kesana sendirian. Ajeb, aku balik lagi cuma untuk sampai di tempat kemudian segera pindah ke seberang dan beli tiket untuk balik ke rumah temanku lagi.#hahaha..

Asli, aku cuma naik turun kereta saja.xD Jakarta memang padat ya, sore itu pas berangkat kereta masih lumayan longgar. Tapiii pas balik lagi udah berjubel isi kereta. Padahal aku nggak kemana mana. Cuma turun dari kereta,nyebrang beli tiket terus balik naik kereta. Rencanaku mau cuci mata dan bela beli nggak jadi, karena kuliat orang antri kereta sudah lebih padat dari waktu kami balik tadi.

Akhirnya kesampaian juga niat untuk naik kereta. Itulah pengalamanku pertama kali naik kereta atau bahasa lainnya monoreal. Gimana dengan pengalamanmu?

132 comments:

  1. Wah aku pikir di Sumatera malah kereta yang jadi moda transportasi utama. Aku ingatnya krn banyak kereta batu bara itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak mbak, hanya daerah tertentu yang ada moda transportasi ka kek gitu. Umumnya buat angkut batubara seperti di Sumbar, tapi Sumut (Medan) buat penumpang. Kalo ada KA di Pekanbaru senang banget,bisa ngemat waktu. Sepertinya belum ada yang berani investasi buat moda yang satu ini di Pekanbaru . Coba Kalo ada, jarak Pekanbaru Duri Dumai bisa lebih singkat dengan kereta.

      Delete
    2. Iya, kayaknya asyik juga kalau ada kereta dari ujung ke ujung. Palembang udah mau bikin MRT malahan.

      Delete
  2. Naik kereta sekarang lebih enak, nggak kayak zaman dahulu. tiketnya tebel kecil dan uyel uyelan. tapi senengnya itu banyakkkk cerita..... ah kadang kangen zaman kreta masih amburadul dulu. :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Setuju banget, naik kereta selalu menyenangkan dan penuh cerita.

      Delete
  3. saya kasih G+soalnya tahun lalu lah pertama kali admin naik KA...kesianan banget deh ih...sensasinya beda banget dengan naik getek (perahu kecil)ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sensasinya tuh beda dengan naik getek mang. Tapi tetep sama serunya, deg degan nya.#hahaha..

      Delete
  4. sebagai orang yang kemana-mana naik kereta, saya ngga pernah mensyukuri kehadiran kereta sampai akhirnya saya tinggal didaerah yang tidak ada jalur kereta apinya. ternyata KA itu memudahkan banget ya? hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget. Nggak ada baru ketauan manfaatnya. Hahaha..

      Delete
  5. AKu suka banget naik kereta, tapi nggak berani kalau sendirian. Cemen ya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tenang, aku juga gitu kok. Awalnya, trus kulit ada orang (cewek) juga naik KA sendirian, ya gitulah nyoba ngikutin orang orang yang sendirian ber KA-an jadinya. Hehehe.. makasih mbak sudah mampir

      Delete
  6. terakhir aku naik kereta itu desek-desekan enggak bisa nafas, pas udah mau pingsan baru dikasi duduk sama bapak-bapak -_-
    Jakarta emang udah padet banget penduduknya. makanya sekarang aku udah balik ke kampung halaman :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, waktu aku kesana aja udah kek gitu padatnya. Apalagi sekarang ya mbak

      Delete
  7. aku pertama kali naik kereta waktu dlu masih bejubel dan ada pembeda harga kelas ekonomi dan AC waktu itu sampai ada yang naik ketasa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya win, waktu itu aku beli tiket yang ac pake harga ekonomi. Pas pulang itu Gilak,rame banget. Ac nya jadi nggak berasa. Gak kebayang Kalo naik yang ekonomi

      Delete
  8. justru aku yang tinggal di Jakarta, malah belum pernah naik kereta. Aneh ya ? Orang jauh pengen naik kereta, yang dekat justru bosan lihatnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, aneh kali. Jangan diliat,cobain naik kereta api nya. Banyak bisa dilihat lho dalam kereta

      Delete
    2. Nanti ah mau naik, tapi masalahnya mau kemana ini yang binung :D

      Delete
  9. Ternyata sebagai orang yang tinggal di Sumut, aku wajib bersyukur banget ada kereta api di sini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, harusnya bersyukur bangetlah. Aku dulu kecil malah pengin naik tapi gak dibolehin.

      Delete
  10. Huwaaaaaaa dari jauh ya kakak ni?? :D emang seneng banget pas naik kereta :D aku salah satu pecinta kereta wkwkwk :v sampe kalo pergi dan lewat rel kereta berharap kereta bakal lewat wkwkwk :v// norak kali lah aku :V

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, dari Pekanbaru #hehehehe disini tuh gak ada kereta api penumpang. Ada juga kereta buat ngangkut batubara tapi juga sudah gak jalan dan itupun di daerah bukan di Pekanbaru.

      Delete
  11. Saya pertama kali naik kereta waktu rame-rame berangkat dari Surabaya ke Jakarta. Seruuuuu. Tapi ribet kalo mau ke toilet, ajrut-ajrutan. Hihihihi
    Makaish ya sudah maen ke blog saya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pasti asyik ya rame rame gitu. Kemaren cuma perjalanan pendek naik kereta. Terimakasih sudah mampir

      Delete
  12. yang menarik itu, bisa naek kereta kelas eksekutif dengan harga ekonomis, boleh dong bagi-bagi hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mas, kesempatan itu jarang datang. Makanya di puas2in naiknya. Lah, aku juga kebetulan dikasih mas. Sudah habis jatahku #hahaha

      Delete
  13. Mbak Sar, aku suka banget naik kreta..nggak bikin aku mual soalnya...
    Di Siantar belum pernah aku coba naik kreta yang tujuan ke Medan..lambat..mending naik taxi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, naik kereta api itu asyik lho. Btw, memang ada ya tujuan Medan dari Siantar gitu? Aku baru tau, kapan2 pengin nyoba juga

      Delete
  14. sama donk mbak , aku juga baru sekali aja naik kereta api :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sayang banget ya, Kalo aku pengin sering naik tapi tak bisa

      Delete
  15. Saya orang tiap kemana-mana naik kereta jadi merasa bersyukur dengan adanya transportasi ini mba, di daerah lain transportasinya masih terbatas.

    Saya sendiri paling senang naik kereta karena murah & cepat, paling cocok buat warga jakarta tapi ya memang di rush hours kereta tuh penuh bangeeet

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener. Kalo di jam rush hours itu berasa banget Jakarta nya pas naik kereta. Lah, yang pake ac segitu padatnya sampe gak berasa ac nya, gimana yang non ac? Mungkin dah jadi kerang rebus kali ya.. #hahaha

      Delete
  16. Aku pernah ngerasain CL-nya. Di jam gak sibuk, jadinya nyaman dan ngerasa kayak di LN hahaha

    omnduut.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kalo pas dijam yang gak sibuk serasa di luar negeri (persis di filem2 gitu)

      Delete
  17. Sensasinya pasti kebawa sampai rumah ya Mbak. Salam kenal darikuh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sampe ke mimpi. Hehehe,jadi pengin nyoba lagi nanti ditempat lain.. salam kenal kembali

      Delete
  18. Cobain naik commuter line dari Jakarta - Bogor jam 6 sore.. Sensasinya kayak kaum dauntless di film divergent :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, boleh dicoba tuh. Tapi masih bingung, ke Bogor tempat siapa ya?

      Delete
  19. Hihihihi, aku sering naik kereta, apalagi kalo jauh.

    ReplyDelete
  20. Sekarang kalau di sumateran naik dari bandara kualanamu aja ke kota hehehhehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener gitu? Dari bandara Kualanamu ke kota ada KA? Wah, pengin nyoba, tapi nunggu tiket pesawat Pekanbaru Medan diskon gede gedean kayak ke Jakarta dulu.#hahaha #MIbanget

      Delete
  21. commuter line di Jakarta udah makin nyaman, mba. Ga seperti dulu yang seperti pepes.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oya? Kapan2 pengin balik lagi nyobain lagi deh.

      Delete
  22. Pengalaman naik kereta saya adalah pas tahun 2015 ke semarang, exited + norak pengen foto2 di gerbong. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih, sama dong. Kemaren tuh pengin Poto juga, tapi dicegah temen2ku #hahaha nurut ajalah, yang penting naik kereta api

      Delete
  23. saya pertama kali naik KRL tahun 2014, terakhir tahun baruan disana :D

    salam kenal
    www.flashwongkito.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pasti asyik ya suasananya. Beda dari biasanya

      Delete
  24. aku termasuk orang yang belum pernah naik ekrete nih hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo mi, dicoba naik mumpung deket sana ada.

      Delete
  25. Bah, sama kita orang Sumut. Aku dari Siantar. Lumayan lah pernah naik kereta api, Siantar ke Medan, jadi andalan.

    Kalau kereta, di Siantar itu sepeda motor, iya kan?

    Terus, pernah coba MRT di Singapore, beda kali! Agak kencang sikit MRT Singapore tuh, terus, sebentar-sebentar stop.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal kak, aku dulu di petumbukan kab. Deliserdang. Iya, Kalo di Sumut nih, apapun motornya dibilang kereta.kalo di pekanbaru, apapun motornya dibilang naik Honda. #hahahaha
      Asyik lah kak, udah bisa nyobain berbagai jenis kereta api.

      Delete
  26. Huwa senangnya nyicip eksekutip rasa ekonomi
    Tapi aku suka gigilan alias kefinhinan klo naik yang eksekutip, acnya berasa kek di kutub hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi.. iya mbak Nita, senang banget #pahe Kalo pas sepi ac nya berasa banget, pas rame nggak berasa samasekali mbak.

      Delete
  27. Pengalaman naik kereta yang seru dan menyenangkan ya. Saya malah udah ga sanggup naek KRl, soalnya suka desek-desekan hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, tapi disitu pulak seni nya naik kereta api ini.#hahahaha

      Delete
  28. baca posting ini kok malah kangen sama Jakarta :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama dong mbak, aku juga kangen Jakarta.

      Delete
  29. kalau di lumajang, keretanya agak jauh kak, mepet kota tetangga
    kalau di jember, sering banget ada kereta lewat, muter-muter, sering banget nongol. Saya cukup menikmatinya, tapi belum kesampean naek kereta, hingga saat ini, padahal si kereta mondar-mandir di depan mata
    Inshaa Allah suatu hari saya bisa naik kereta, di kawasan Jatim aja lah yaaa, sama di Jakarta dong yeeees

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asyik tuh, bisa sering sering nyobain. Kapan kapan pengin juga main ke Jatim. Trus nyobain kereta apinya.#hehehe

      Delete
  30. Dulu ditempatku juga dipakai jalur kereta api,,, sekarang cuma jalurnya saja yang ada,, bangkai keretanya udah gak ada,, dan seumur hidup belum pernah naik kereta,,, paling cuman lihat doang,, ... XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh, sayang sekali ya. Kenapa tidak digunakan lagi ya? Kan ya sayang sudah ada jalurnya. Bisa ngurangin polusi dan padatnya kendaraan juga kan ya?

      Delete
  31. Pengalaman yang menarik ya neng.. kalau saya malah pengalaman pertama naik kereta kurang menyenangkan, karena langsung kecopetan.. di balik kejadian itu sy dpt pelajaran kalau hidup di jakarta itu harus extra waspada agar tidak terjadi hal-hal yang tdk diinginkan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengalaman yang tidak menyenangkan ya kang. Memang katanya Kalo di Jakarta harus waspada. Mungkin sebenernya dimana mana sama aja. Harus waspada.

      Delete
  32. Aku tiap hari nih mba pulang pergi dari kantor ke rumah ya naik commuterline. Hihih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, asyik dong mbak bisa naik bolak balik sampe bosen x ya?

      Delete
  33. aku baru petama nai Kereta api itupun waktu study tour ke Jogja he he

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berarti Kalo gitu nyobain nya rame rame dong? Lebih seru tuh kalo rame rame pada belum pernah naik, asyik kan?

      Delete
  34. wah, aku termasuk yang rajin menggunakan fasilitas ini buat backacper samabus juga sih hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asyeek, sama dong. Pecinta moda transportasi darat

      Delete
  35. Aku kangen naik kereta jarak jauh, kayak jakarta - sby gitu ihik ihik

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama sama nya naik kereta om Cum wkwkwk

      Delete
    2. Yang penting judulnya naik kereta api Om cumi.#tuttuttut

      Delete
  36. Saya blm naik keduanya. Blm ada pengalaman, heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo dicoba sekarang mbak. Mumpung masih ada, nti Kalo ditiadakan kan bakalan nyesel belum nyobain #hehehe

      Delete
  37. Lagi bayangin asyiknya naik kereta, tp blm jadi2. Yg deket Semarang sih. Jepara kagak ada

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, bener enak naik kereta api mbak. Banyak cerita didalamnya.

      Delete
  38. Naik kereta emang seru ya mbaaaaak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, pake banget. Pengin balek lagi ke Jakarta ntar nyobain lagi.

      Delete
  39. naik kereta uhm aku takut wwkkwkkwk

    ReplyDelete
  40. Hi Sarah! Jadi ingat saat dulu belum pernah naik KRL. Memang ada rasa penasaran gimana sih rasanya haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Fadel, ayo di coba mumpung kereta api masih jalan. Sapa tau nti dapat inspirasi nulis

      Delete
  41. sampai saat ini, saya belum merasakan seperti apa rasanya naik kereta api. soalnya didaerah saya sekarang tinggal Relnya saja. bahkan sudah ketimbun tanah tuh rel

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh, sayang banget ya. Sampe ketimbun gitu.kalo jalan kan bisa dioptimalkan transportasi kereta nya ya.

      Delete
  42. pengalaman pertama naik kereta, memang menyenangkan sekali ya... apalagi kereta api sekarang kondisi jauh lebih baik daripada dulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mbak. Senang banget, apalagi klo kondisi lebih baik lagi. Tambah seru tuh

      Delete
  43. Wah pengalaman yang seru. Aku sendiri lupa kapan pertama naik kereta..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh, berarti sudah sering dong #maluaku #hiks

      Delete
  44. Menarik! Sudah lama aku ingin cuba naik keretapi di sana. Moga moga punya peluang tahun ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, patut dicoba. Aamiin, semoga dapat peluangnya tahun ini ya. Your blog amazing

      Delete
  45. Waduh baaaaahagia ya bisa naik kereta. Seumur-umur saya baru sekali naik kereta mbak. Itu saja hanya dari solo ke semarang sepuluh tahun lalu....membaca tulisan seru ini jadi pengin..kapan-kapan mbolang naik kereta api.....tfs

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, asyik ternyata naik kereta api. Ayooklah aku diajak juga #ngarep

      Delete
  46. Salam kenal dari Malaysia. Alhamdulillah dapat paham apa yang di tulis (mujur ada nonton sinetron dari Indonesia). Keretapi di sana dan di sini lebih kurang sama :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal kembali kak Siti. Alhmdlh, kakak paham, kereta di Jakarta sedikit beda sistemnya dengan Malaysia. Tapi kedua duanya tetap seronok dicoba.#hehehe
      Terimakasih kak Sudi mampir

      Delete
  47. nice story. i have an experience also. naik kereta jurusan tugu-pasar senen. ku pikir kereta bakalan on-the-time seperti yang tercetak di tiket. ternyata tidak ---sekarang sudah benar-benar ontime dan bodohnya tak kuingat pepatah "malu bertanya sesat juga". akhirnya, turun dibekasi, miss-com sama penjemput ---burukya. baiknya bisa naik CL, ngeliat, ngerasain Jekerdah secara nyata.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. sebuah pengalaman yang luar biasa. Terus gimana tuh dengan penjemputnya? Bisa ketemukah?

      Delete
  48. Replies
    1. Sayang sekali,paling nggak cobain deh sekali seumur hidup. Enak lho naik KA

      Delete
  49. Di Malaysia kereta api atau ETS sudah menjadi salah satu transportation utama kat sini. Jemputlah ke sini nanti.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kak Noor Maizan, orang Malaysia ke? Akak rumah dekat mana. Saya pun sering datang main Malaysia. Jom kita meet up. hehehe

      Delete
    2. @Noor Maizan : kemarin ke Malaysia sudah coba MRT dan LRT but tak sempat coba ETS. Next tim harus dicoba
      @Jasmi Bakri : setuju, Yoook jom kita meet up

      Delete
  50. Di Aceh juga gak ada kereta api mba. Saya pertama kali naik kereta api pas kuliah diBandung. Jalan2 ke Mojokerto. Waktu itu saya excited sekali. Walau perjalanannya lama.

    Sayangnya pas waktu itu blm ada blog. Jadi gak meninggalkan jejak cerita. Hehe

    Mba, salinh follow blog yuk!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ternyata Aceh senasib sama Riau ya. Jauh juga jalannya, aku belum pernah nyoba kereta api sampe sejauh itu. Bosku dulu bilang cobain sampe ke Yogyakarta, sensasinya beda Kalo cuma sekitaran Jakarta.#hahaha Mungkin bisa jadi ya.. Ok, blognya sudah tak follow ya

      Delete
    2. Ternyata Aceh dan Riau senasib ya. Padahal Kalo ada kereta api itu memudahkan ya. Bosku dulu pernah bilang cobain naik kereta dari Jakarta ke Yogyakarta, sensasinya beda dengan kereta sekitaran Jakarta aja.#penasaran
      Oia, blognya sudah di follow ya. Thank u

      Delete
  51. Hai.. satu pengalaman yang sangat bagus. sy teringin sekali nak ke jakarta. dulu sy pernah ke bali.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai juga, cobalah Jakarta padat, kalo bali cantik tak sepadat Jakarta #rasanya #belumpernahkesana

      Delete
  52. Commuter line tu salah satu transportasi paling asyik di Jakarta. Selama ga naik pas jam orang berangkat dan pulang kerja. Berasa jadi ayam penyet. Salam kenal :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, tapi tetep asyik. Murah meriah cepet sampe juga. Salam kenal kembali

      Delete
  53. Hihi seneng bacanya, ternyata bahagia itu sederhana yah. Sesederhana naik KRL atau KA lainnya. Padahal banyak disini (Jakarta) yang suka ngeluh kalau harus naik KRL, nice point of view :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harusnya bersyukur bisa naik kereta api. Banyak daerah daerah yang belum ada transportasi ini. Pengin balik lagi ke Jakarta nyoba naik yang jauhan dikit

      Delete
  54. Hahaha iya ya, kreta ada di Jawa aja ya. Hmmm laen kali muterib jawa pake kereta cobain deh. Malang jakarta, 14-16 jam. Teler teler dah haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, iya bener tuh. Aku malah pengin nyoba naik kereta sejauh itu. Belum ada kesempatan. Pastinya seru tuh.

      Delete
  55. pengalam baru yg asik ya, saya orang jakarta malah males naik kereta wkwkwkw. paling hal hal tertentu aja baru naik

    ReplyDelete
  56. Ya ampuuun :D aku senang banget baca ini, lucu&unik...Aku nggak pernah membayangkan kmu se-excited itu naik kereta api. Ini memberiku ide untuk menulis tentang kereta Api di Jerman... Thanks ya inspirasinya...menarik bangettt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Beneran amat sangat. Ditunggu cerita kereta apinya Jerman ya. Aku juga penasaran sama perbuatannya disana. XD

      Delete
  57. hahahaha, suka baca ini... ;).. aku harus malu ngakuin aku baru sekali naik kereta api dari jkt-solo... tp kalo kereta yg ekonomi, apalagi yg tipe commuter , blm prnh.. takuuut :D wkwkwkwkw... aku ga bakal menang ngelawan ANKER yg setrong2 itu mba :D..

    tapi kemarin di Jepang, aku puas naik kereta mereka.. mulai dari yg biasa, subway ampe shinkansen yang super cepatnya, top lah.. Jepang memang juara kalo soal kereta api nya.. ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beneran mbak, aku naik commuter aja sudah senang banget. Apalagi klo bisa nyoba model lain semisal ETS di Malaysia, kereta api Jepang yang super cepat itu. Wes, mantab lah kek gitu. Kalo supaya nggak rame cari jam yang gak sibuk mbak. Pas baru mulai sibuk aja sudah kek gitu padatnya, udah kebayang pas jam sibuk bisa jadi sarden.

      Delete
  58. Naik kereta memang menyenangkan sih, walau kalau untuk jarak jauh pegel juga duduk mulu, haha...

    ReplyDelete
  59. kereta commuter memang menarik untuk dicoba ... bisa jadi daya tarik wisata jakarta .. haha

    ReplyDelete
  60. Dulu aku tahun 2010 pertama kali naik commuter apalagi ada yg khusus wanita, desainnya warna warna cerah

    ReplyDelete
  61. saya tiap hari naik kereta mbak, sayang kita ngak ketemu hehehe

    ReplyDelete
  62. Woooow iya enak kalo lagi kosong haha. Karena commuter line penuh sekali

    -M.
    http://www.inklocita.com/2017/04/beli-jr-pass.html?m=1

    ReplyDelete
  63. Enjoy Jakarta :D Aku pertama kali naik kereta dalam kota jakarta pas awal kuliah di universitas negeri di depok itu.. heheh awalnya kayak takut eh lama lama ketagihan soalnya bebas macet hihi

    www.inkaparamita.com

    ReplyDelete
  64. Selamat Siang Mbak Iyah,

    Saya sedang blogwalking dan menemukan blog anda.
    Saya Soraya dari http://serumah.com.
    Saat ini trend berbagi ruangan/roomsharing sangat marak di kota besar. Kami berinisiatif untuk membuat situs pencari teman sekamar/roommate agar orang-orang yang ingin menyewa tempat tinggal (apartemen, rumah atau kost) dapat berbagi tempat tinggal dan mengurangi biaya pengeluaran untuk tempat tinggal. Berawal dari ide tersebut, website serumah.com diluncurkan pada awal tahun 2016.

    Saat ini saya meminta bantuan anda untuk menuliskan artikel review mengenai serumah.com di situs blog anda. Saya dan Tim Serumah sangat menghargai jika Anda bersedia untuk memberikan review terhadap website kami dan menerbitkannya di blog anda.

    Mohon hubungi saya jika ada pertanyaan lebih lanjut. Saya ucapkan terima kasih atas waktu dan kesempatannya.

    Soraya F.
    Cataga Ltd.
    soraya.serumah@gmail.com
    http://serumah.com/

    ReplyDelete
  65. tapi tidak ada yang berdiri kan mbak?

    maksud saya, duduk sesuai kursi, atau masih desak desakan kayak jaman dahulu kala?

    ReplyDelete
  66. hihihi. jangan kapok ya buat naik krl lagi :)

    ReplyDelete
  67. Aku juga belum pernah. Hahaha

    ReplyDelete
  68. kalo aku lagi mau merajinkan diri naik krl, biar hemat dna ga telat hihihi

    suika-lovers.com

    ReplyDelete
  69. kemarin pas ke Jakarta aku ga sempat naik kereta, cuma naik bus sama ojek online karena tujuannya ga jauh dari rumah saudara

    ReplyDelete

Ehem..ehem yang sudah baca tinggalin jejak dong.. B-)