Monday, 14 November 2016

Apakah Gagal move on atau masih...

Kalau dengar kata putus, apa yang terbayang oleh kalian? Pasti mewek lah, inilah itulah. Aku juga gitu kok, pernah ngalamin begitu. Nah, ini sebenernya secret kata temanku#upss,katanyaerhaes.
Tapi demi kamu semua supaya bisa tau apa yang kurasa #caileh,padahaldemiblog

Doodle from google

Jadi ceritanya aku punya teman cewek dan cowok. Katakanlah si cewek bernama si D dan si cowok bernama si E. Sebelum kenal aku si D ternyata sudah ada hubungan dengan si E waktu kuliah#pacargitulah dan si E pun bermaksud melamar si D untuk segera menikah. Berhubung kondisi si E juga bukan orang berduit. Jadi E mengajukan lamaran untuk menikah seadanya alias sederhana. Karena E kerja sambil kuliah, juga bantu keluarganya menyekolahkan adik adiknya.  Menurut E sebaiknya mereka segera menikah daripada pacaran yang nantinya bisa melenceng nggak jelas.

Nah, disinilah konfliknya. Orang tua si D, ibunya ternyata nggak setuju dengan si E alasan bla..bla..bla.. Yah, intinya karena si E lebih kurang banyak kurang duite. Jadi merekapun bubar, nggak jadi lanjut. Terus waktu berlalu dan sampailah ketika suatu saat si D pun selesai kuliahnya dan bekerja. Nah, ditempat kerja inilah aku kenal D. Yah, sebelumnya mungkin tau tau gitu aja, tapi nggak kenal kali. Sejak kenal dekat denganku si D pun cerita tentang kisah sedihnya. Dan ternyata sampai saat ceritapun masih menyimpan rasa untuk si E. Sebagai basa basi aku cuma bisa nasehat ala kadarnya. Mau gimana lagi toh? Ya, dari sananya nggak nerima.


Doodle from google


Ternyata si E adalah teman semesjidku, awal si D cerita sih nggak ngudeng aku. Lama kelamaan baru sadar kalau yang dimaksud E oleh si D adalah E teman dimasjidku #remaja
Lalu si E juga cerita kalau dulu dia dan D memang ada tujuan kesana#nikah tapi nggak jadi. Orangtua si D nggak bolehkan. Rupa rupanya ternyata keluarga si E menjodohkan E dengan cewek lain. Si E dan D barengan wisudanya tapi saling tak tahu atau saling acuh tapi curi curi mau#maksudnya,lirikdarijauh

Pada suatu hari si D pun mengadu kalo si E dijodohkan keluarganya. Kesempatan si D balikan lagi beneran kandas. Tadinya si D berharap bisa balikan lagi melanjutkan kisah lama mereka. Adapun ibunya si D sudah mulai melunak ketika itu. Sudah mulai kasih lampu ijo. Tapinya dari pihak si E ternyata punya rencana lain. Mendengar berita ini, D sampe nggak mau makan, lemes, deesbe, delele. Nggak nafsu hidup, apalagi kerja. Akunya cuma bisa nasehat ala kadarnya. Yah, kan belum nikah. Baru kabar angin. Belum ada undangannya, sapa tau nanti ketemu alias berjodoh.

Singkat cerita si E pun menikah 2 bulan kemudian, dan sebelumnya memberikan undangannya ke D tepat 3 minggu sebelum hari H. Nah, diluar itu kejadian ( ngasih undangan), si E pesan padaku "mbak, jangan bilang apa apa ke D ya."  Lha, bukannya dia sendiri yang sudah ngomong dan nganterin undangan? Jadi saksi cuy. Yah, seperti biasa pada umumnya lah D pun mewek seharian ditempat kerja, nggak nafsu makan dan lain lain. Tambahan sedikit lebih parah dari sebelumnya. Padahal sebelumnya si D ini anaknya aktip dan lumayan "heboh". Biasanya nggak pernah lepas dari semesan or bbm-an or fb-an sama cowok. Bahkan pas lagi patah hati dengar kabar E  mau nikah juga masih ada dikit semangat chit chat sama cowok, kerja juga nggak jauh dari cowok (maksudnya ada aja cowok yang menggoda dia dan dilayaninya). Nah, pas dapat undangan asli beneran lemes, seharian nangis aja. Maklum sih, baru patah hati yang bener bener. Biasanya dia yang bikin patah hati mantan mantannya.

Pic from google


Fyi, sebenernya si E sudah lama ngawasi si D (istilahnya diam diam kepoin) meskipun mereka putus. Yup, sampe tau D jalan sama siapa aja, terus D suka ngegodaini cowok mana aja. Karena sudah kejadian, akupun cuma bisa nasehat ala kadarnya berarti bukan jodoh atau belum jodoh. Si D sampe berpikir untuk jadi yang kedua. Aku nggak habis pikir, D bisa berpikir nekat kek gitu. Aku cuma bilang dipikir dulu panjang, liat ke depan. Karena nikah bukan buat senang sesaat. Sudah yakin belum dengan keputusan begitu, gimana dengan orang tua deesbe,delele.

Akhirnya si D pun mulai menerima dan membuka hati. Pada saat yang sama ketika si E mau menikah, si D juga dijodohkan sama keluarganya dari kalangan keluarga sendiri juga. D menolak keras perjodohan itu, sebenarnya berharap si E yang datang melamar lagi. Apa hendak dikata, rupanya cerita jadi berbeda. Nah, balik ke cerita nikahan. Setelah E nikahan 3 bulan, ternyata si D pun melangsungkan pernikahan juga. Sebelum menikah si D mengundurkan diri, katanya biar fokus dengan persiapan pernikahannya begitu . Tadinya kupikir dengan laki laki yang dijodohkan oleh keluarganya. Rupanya dengan yang lain. Banyak ternyata channel-nya, dan aku nggak kenal atau belum pernah dikenalkan sama sekali dengan calonnya. Yah, sudahlah. Berarti jodohnya sudah sampai.

Setelah 3 bulan pernikahan si D, aku ketemuan sama si D. Sudah lama nggak ketemu, jadi pengen tau kabarnya. Sekalian coba ngajak berbisnis, kali aja mau. Cerita pun ngalor ngidul nggak tentu arah, sampe pada akhirnya si D ngomong.
"Teh, (aku bukan orang sunda dan yang manggilku begitu juga bukan sunda) gimana kabarnya si E?" Oalah kok tiba tiba tanya si E ya? Aku pun jawab dengan jujur. " Nggak ada ketemu dalam 3 bulan terakhir ini". Jawabku " Cuma ada ketemu istrinya beberapa waktu yang lalu". Terus si D tanya lagi " istrinya E sudah hamil belum, teh?" Karena aku  jujur jawab sepenglihatanku aja, "nggak, kayaknya belum. Kenapa?" Terus D ngomong, "udah 3 bulan sejak nikah D belum hamil juga teh" Ya,ampun. Kirain apanya, baru juga tiga bulan. Orang lain bertahun tahun baru dapat. Terus apa hubunganya coba sama si E yang istrinya hamil atau belum. " Teteh jangan bilang2 ke E ya, Kalo D tanya begini." nah, lho kok? Kok nggak tanya kabarku aja gitu daripada tanya mantan. Hehehe.

Selang waktu seminggu dua Minggu, aku ketemu E dimesjid. Kebetulan. Dan ini benran sedikit mengejutkanku. Kenapa? Karena tiba tiba E tanya kabar D samaku. Alamak, kenapa kok pada banyak kabarku sih?  E pun bertanya "mbak, gimana si D? Ada tanya saya lagi?" aku pun jawab jujur apa adanya bahwa D tanya kabar istrinya E. Langsung Dijawab oleh E " mbak, jangan bilang ke D ya. Bilangan aja nggak ketemu. Terus wa ku juga sekarang nggak kuaktipkan dulu" Oalah sampe segitunya. Tapi kok ya tanya kabar mantan toh? " nggak perlu sampe matikan wa lah, toh D sekarang sudah nikah. Dan suaminya nggak ngebosenin wa,BBM or FB-an kok" kataku. "Jadi ngak usah khawatir diteror atau apalah."

Kesimpulanya, sebenernya D dan E ini udah move on belum sih? Fyi, sebelum ketemu D aku ada ketemu E sebelum nikahan D. Ceritanya tetap sama, secara nggak langsung E tanya kabar D. Dan begitu juga D, kalo tiap ketemu aku pasti tanyanya tentang si E. Kok, kayaknya masing masing tiap kali ketemu aku yang ditanya keadaan mantan. Bukan aku yang frennya di depan mata gitu lho. Menurut kalian gimana?

40 comments:

  1. Wah, lebih baik ga dikomentari. Biar mereka berdamai dengan masa lalunya. Kadang butuh waktu.

    ReplyDelete
  2. hihihi pusing nih ceritanya .. yang seharusnya move on ya mbak aja :) karena berada diantara dua sisi yg "gak sadar diri", susah sih mbak ngasih tau orang yang lagi kasmaran :D meski udah mantan, intinya dua2nya ini gak ikhlas dan nrimo kalo org jawa blg .. kasih ayat dong hihihi .. #ehkasusahok .. kan ada tuh, bahwa apa yg kadang kita pikir baik, belum tentu baik, dan apa yg kadang kita pikir buruk blm tentu buruk..
    Menurut saya, mbak jangan berada di posisi "Spionase" untuk dua orang ini, coba beri nasehat yang tepat, lalu tinggalkan mereka :)
    IMHO

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, susah jadi saya yang "gak sadar diri". Soal nasehat yang mbak bilang sudah saya sampaikan ke teman saya D itu. Kalo soal ayat2 itu yang laki kayaknya lebih paham dari saya. Masalahnya tuh dia (laki laki)"nggak sadar" Kalo belum move on. Coba Kalo ketemu saya nggak perlu tanya2 begitu. Saya juga sudah berusaha ngindari ketemu. Kalo yang cewek memang masih ada rasa2,udah tak nasehatilah. Saya juga nggak bermaksud jadi spionase nggak sengaja gini. Namanya masih sekota ya, gimana lagi. Tetap ketemu, udah pernah coba menghindari topik yang itu, lah kadang nanyanya nyerempet. Sami aje #akugakpandebohong

      Delete
  3. Ha ha ha ha..sudahlah move on saja ..
    Ceritanya bener bener kayak disinetron ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener dew,kayak sinetron (mungkin)#akunggaknontontvsih Sebenernya harus move on mereka, daripada lewat belakang begini mending buka bukaan aja masing2 tanya langsung ke orangnya depan orang banyak gitu kan enak ya dew.. Kayak tanya kabar di FB lewat wall kan keliatan sama orang sedunia gitu, so kan nggak bisa macem2. Kalo tanya2 lewat back gini, orang lain yang susah. Mosok aku ke masjid mesti ngendap endap dulu baru bisa masuk biar nggak ketemu E, biar nggak ditanyain lagi #cape'deh

      Delete
    2. Aku belum ketemu sama salah satu dari mereka lagi. Untuk sekarang aman #tenangmasukmasjid

      Delete
  4. Waktu aku putus dulu malah seneng banget, ngak pake mewek segala.Karena saat blm putus sudah ada cadangannya hua hua hua

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ealah, yah iyalah mas cumi udah punya stok cadangan. Ngomongin soal cadangan, tuh mereka berdua masing2 juga sebelum nikah punya stok cadangan mas cumi. Nggak kalah kayaknya sama mas cumi. Cuma heran aja, kok gitu2 aja lagi.

      Delete
  5. Terkdang bukan masalah move on, tapi kenangannya itu lho, eh. aku klo ngomongin move on itu jadi ingat diri sendiri yang susah move on :(((

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, kenangan memang akan selalu tunggal mbak. Kalo aku syukurnya cepet move on #yukmoveontopekanbaru #eh,

      Delete
  6. Replies
    1. Hahaha... Mirip ya? Bisa jadi sinetron nih #ngarep #eh,maafparatokohutama

      Delete
  7. wajar sih kalo cuma sekadar tanya kabar. toh mereka juga pernah punya hubungan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe.. Iya wajar sih, karena mereka pernah ada hubungan. Tapikan status sekarang sudah punya pasangan masing2 tuh, sah,halal lagi. Cuma Kalo basa basi mbok ya, yang standar aja gitu lho, Kalo menurutku sih basa basi mereka udah daleem banget maknanya. Yang cewek tanya kek gitu ( nah, Kalo cowok pasti ngertilah makna dibalik pertanyaan basa basi kek gitu). Nah, yang laki tanyanya begini" mbak, D ada tanya2 saya lagi nggak? Bla..bla.." Menurutku kok kesannya pengen dikepoin sama mantan jadinya ya? Atau jangan2 kamu juga gitu ya sama mantan..? :D

      Delete
  8. Hmmmmm menurutku sih, kl udah ada yg baru harusnya fokus disitu. Bukan saling kepo soal mantan. Soale bisa bikin selingkuh takutnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betool, setuju sekali. Aku juga sependapat, nggak baek sesuatu yang nantinya bikin tambah rasa rasane ke mantan bikin bibit berbahaya

      Delete
  9. Mungkin mereka masih sama-sama punya rasa hanya saja.. harus move on karna keadaan kali yaa heheh, jadi rasa yg dulu mending disimpan aja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, itulah. Mungkin waktu yang bisa atau mungkin ada saran ke mereka?

      Delete
  10. Jadi keinget waktu pertama kali pacaran, trus putus, itu rasanya sesek tingkat dewa. Sulit move on, sampe gerak aja males :/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sampe nggak mau makan, nggak minum, nggak kerja, dan nggak mandi.. #hihihi.. Tapi kan Suma sementara, habis tuh lupa semua.. Eh, tapi jangan seperti kasus diatas ya, keliatannya move on tapi masih juga..

      Delete
  11. ayo ... move on ... masih banyak yang lain ...

    ReplyDelete
  12. Duch hari gini kok yaa masih ada orang tua yang matre yesssss, kan rejeki bisa di cari sama2

    ReplyDelete
    Replies
    1. sudah sikap bawaan ortunya itu bang cum.

      Delete
    2. @cumilebay : Itulah mas cum,mau gimana lagi. Namanya anak tetap orang tua yang pegang keputusan. Kecuali mau kawin lari #eh,emangbisa?
      @Alris : Tapi mungkin orang tua punya penilaian sendiri yang kita tidak mengerti.

      Delete
  13. Salah dua-duanya menurut saya. Kalo udah nikah harus fokus ke pasangannya. Bukankah mereka itu menerima pasangannya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, setuju banget. Harusnya mereka fokus pada pasangan masing masing, nggak perlu tau atau tanya mantan kan ya..
      Btw, terimakasih sudah mampir

      Delete
  14. Wkwkwkkw hmm.. iyaa yaa yang namanya mantan.
    Di katakan sudah melupakan, tapi hati tak mampu untuk saling menanyakan.
    *tsaah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setidaknya begitu lebih aman, pelan pelan akan terlupakan ya kan..?

      Delete
  15. berhubung aku Gemini ya move on sih nggak susah, putus nyari lagi kan masih banyak orang baik dan tepat untuk kita ngapain dipaksa klo gak cocok

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju na. Putus, cari lagi yang lain #hidupmoveon
      Btw, emang ada ya hubungan bintang Gemini dengan move on?#binunakunya

      Delete
  16. Haha...pusing yak...lah kok masih pada bertanya kabar masing-masing. Berarti belum pada move on yak.

    ReplyDelete
  17. Segeralah move on, yang namanya mantan, tidak baik untuk dikenang, *Eehh.. biarkanlah masa lalu menjadi pelajaran dan motivasi diri untuk lebih baik (sok bijak, padahal kalau ketemu mantan masih suka malu-malu gitu) hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mantan itu buat dikenang. Bungkus, masukan kantong kresek terus buang #ahahaha #kejamya?

      Delete
  18. Let it go let it go, move on move on, banyak ikan dilaut asal mau mancing haha

    ReplyDelete
  19. Mba.. Gak tau kenapa artikel ini yang aku pengen baca pas BW ke blog mba. Mungkin karna dijudulnya ada kata sakti 'move on'kali ya. Hehe..

    Kalo aku sih setuju sama komentar paling atas. Mba nya aja yang move on, sambil dikit2 dinasehati keduanya. Bahwa mereka sudah sama2 menikah dan tidak etis untuk menanyakan kabar mantan. Hihi

    ReplyDelete

Ehem..ehem yang sudah baca tinggalin jejak dong.. B-)